Digoda Pakcik Bidin

Bookmark and Share
Fauziah yang dipanggil Gee (bukan penyanyi) oleh rakan-rakan sebayanya berhasrat mengumpul duit untuk membeli sebuah telefon bimbit seperti rakan-rakannya yang lain. Pelajar tingkatan tiga yang berusia 15 tahun itu meminta izin ibunya untuk bekerja membantu Makcik Leha yang mempunyai kedai jahit dan di samping mengusahakan membuat kuih raya dan kerepek pisang.

Satu bulan sebelum bulan puasa Gee mula membantu Makcik Leha kerana kedai jahitnya menerima tempahan yang berlipat ganda setiap menjelang hari raya. Gee akan membantu menjahit bahagian butang dan labuci. Kadang-kadang Gee diberi izin memotong kain mengikut lakaran yang telah dibuat oleh Makcik Leha.

Di sebelah malamnya pula Gee akan membantu Makcik Leha menguli tepung dan membuat kuih raya. Seperti tiap-tiap tahun Makcik Leha menerima tempahan yang amat menggalakkan. Kuih dan biskut Makcik Leha amat disukai oleh jiran-jirannya dan penduduk taman-taman perumahan berhampiran.

Kerana kerja yang makin bertambah maka Makcik Leha meminta Gee tidur di rumahnya. Kebetulan di rumahnya ada bilik kosong maka Gee tidak membantah pelawaan Makcik Leha selepas mendapat kebenaran dari ibunya. Makcik Leha yang sebaya dengan ibunya itu amat baik dan mesra dengan Gee. Makcik Leha malah menganggap Gee seperti anaknya sendiri.

Setiap pagi Gee akan ke sekolah dan hanya membantu Makcik Leha pada sebelah petang dan malam. Jika ada ujian dan terpaksa mengulangkaji, Makcik Leha tidak membenarkan Gee membantunya. Bagi Makcik Leha pelajaran adalah penting untuk masa depan Gee. Makcik Leha yang telah mengganggap Gee seperti anaknya sendiri berharap Gee akan menjadi seorang yang berjaya dan berjasa kepada keluarga dan negara.

Tinggal bersama Makcik Leha adalah suaminya Pakcik Bidin yang bekerja sebagai kontraktor binaan secara kecil-kecilan. Pakcik Bidin sungguhpun telah berusia lebih 50 tahun tetapi badannya masih tegap dan bertenaga kerana sentiasa bekerja keras di tapak binaan.

Bagi menguatkan stamina Pakcik Bidin kerapkali meminum air akar-akar kayu seperti tongkat ali dan menelan pil makjun. Gee kerap juga membawa bancuhan air ubat ini bila dia kelapangan. Gee sendiri menganggap Pakcik Bidin seperti ayahnya sendiri. Kerana keletihan membantu Makcik Leha, Gee masuk tidur awal pada malam itu.

Pada tengah malam, Gee tersedar apabila terasa ada tangan yang meraba peha dan meramas-ramas teteknya. Alangkah terkejutnya dia apabila membuka mata, Pakcik Bidin yang hanya berseluar pendek berada di sisi saya.

Gee yang amat terkejut cuba menjerit, tapi Pakcik Bidin lebih pantas menekup mulut dan mengucup bibirnya. Semakin kuat Gee meronta semakin kuat pula Pakcik Bidin memeluknya sehingga dia hampir kelemasan. Sementara itu tangan Pakcik Bidin sudah sampai ke seluar dalamnya. Walaupun Gee berusaha mengepit kuat pehanya, tetapi Pakcik Bidin berjaya juga menyentuh kemaluannya.

Selepas itu jari Pakcik Bidin mula menggosok dan mengorek-ngorek alur kemaluannya membuatkan dia mula terasa kegelian. Sambil itu Pakcik Bidin berterusan mengucup dan menghisap bibirnya tanpa henti. Bagi Gee yang pertama kali dijamah lelaki, tindakan Pakcik Bidin itu menimbulkan kegelian yang luar biasa dan terasa enak hingga dia akhirnya berhenti meronta.

Bila tiada lagi rontaan dari si gadis maka Pakcik Bidin berhenti mengucup bibir Gee. Dia lalu berbisik ke telinga anak dara tersebut supaya tidak membuat bising dan mengajak gadis untuk menikmati hubungan seks dengannya. Pakcik Bidin memang sudah lama geram dan ghairah terhadap gadis tersebut.

Gee yang bertubuh segar itu sekali lihat seperti gadis berumur 18 tahun. Tubuhnya telah berkembang sempurna sebagai gadis sunti yang sedang mekar. Pakcik Bidin sangat teringin untuk menikmati tubuh Gee yang montok itu kerana Makcik Leha isterinya sudah kehilangan nafsu akibat menopause atau putus haid. Sambil memujuk dan mengayat gadis muda tersebut, jarinya tidak henti-henti bermain pada alur kemaluan Gee membuatkan Gee sudah tidak mampu untuk berfikir lagi ketika itu. Jari-jari Pakcik Bidin semakin rancak mengerjakan kemaluannya hingga dia mengerang keenakan.

Pakcik Bidin yang berpengalaman kemudian melutut di hujung kaki Gee dan menolak kedua peha si gadis sehingga terkangkang. Dia memuji-muji kemaluan si gadis yang menurutnya sangat tembam dan menghairahkan. Si gadis hanya memejamkan mata kerana malu apabila buat pertama kalinya kemaluannya ditatap oleh seorang lelaki.

Tanpa lengah Pakcik Bidin terus menyembamkam muka dan menjilat-jilat kemaluannya. Perlakuan Pakcik Bidin itu membuat Gee tersentak dan hampir terjerit kerana kegelian yang teramat-amat sangat. Belum pernah Gee merasa geli dan nikmat seperti itu. Dia juga tidak menyangka perbuatan Pakcik Bidin menjilat-jilat dan sesekali memasukkan lidahnya kedalam kemaluannya memberikan kenikmatan seumpama itu.

Semakin kuat Pakcik Bidin menjilat dan menyonyot biji kelentitnya, semakin menggelegak nafsu dan ghairah Gee. Gee hanya mampu mengerang-ngerang sambil tangannya meramas-ramas bantal. Pakcik Bidin pun semakin laju menjilat kemaluan si dara tanpa henti. Gee dapat merasakan air yang banyak keluar dari kemaluannya hingga meleleh pada belahan punggungnya.

Tanpa dapat mengawal diri, kaki Gee mengepit kuat kepala Pakcik Bidin. Sambil menjilat itu, tangan Pakcik Bidin tidak diam sebaliknya merayap ke dalam baju Gee dan meramas-ramas buah dadanya. Sesekali jari Pakcik Bidin akan mengentel-gentel puting buah dada si gadis. Kombinasi kemaluan dijilat dan puting buah dada digentel-gentel membuatkan perasaan ghairah Gee memuncak-muncak tanpa dapat dibendung lagi.

Selepas beberapa ketika, Pakcik Bidin berhenti dari menjilat kemaluan Gee. Dia lalu berdiri dan menanggalkan seluar pendek yang dipakainya. Gee dapat melihat dengan jelas, batang kemaluan Pakcik Bidin yang agak besar dan panjang itu. Kepalanya mengembang seperti kudup cendawan belum kembang seperti yang selalu Gee kutip bersama neneknya di atas busut waktu lepas hujan. Cuma bezanya kepala kemaluan Pakcik Bidin hitam berkilat, manakala batangnya besar, hampir sebesar hujung lengan Gee. Sementara pangkalnya pula dipenuhi dengan bulu-bulu hitam yang berserabut.

Pakcik Bidin mengarahkan Gee duduk di atas katil. Pakcik Bidin berdiri menghala ke arah Gee. Dia menghalakan batangnya ke muka si gadis dan meminta Gee menghisap tongkat saktinya itu. Gee cuba mengelak dan menggeleng kepala. Dia belum pernah melihat kemaluan lelaki sebelum ini apalagi menghisapnya. Tetapi Pakcik Bidin terus memujuk Gee. Katanya tadi dia dah jilat kemaluan Gee dan Gee merasa teramat sedap, sekarang tiba giliran dia pula untuk merasa sedap.

Pakcik Bidin mengeselkan kepala kemaluannya pada bibir Gee beberapa kali. Lalu Gee memberanikan diri untuk membuka mulut. Mula-mula Gee menjilat-jilat sedikit kepala kemaluan Pakcik Bidin. Rasa payau semacam aja. Namun apabila kepala kemaluan Pakcik Bidin semakin basah oleh air liurnya, Gee mula rasa seronok.

Tambahan pula tangan Pakcik Bidin masih mengentel puting buah dada saya, membuatkan Gee stim kembali. Akhirnya Gee memasukan kepala kemaluan Pakcik Bidin ke dalam mulutnya dan mula menghisap seperti menyonyot coklat lollipop kegemarannya. Perbuatannya itu membuatkan Pakcik Bidin menyeringai keenakan. Mulutnya bersiut-siut mungkin menahan kesedapan. Sesekali Pakcik Bidin mencengkam rambut dan menyorong tarik kepala Gee supaya menghisap kemaluannya dengan lebih laju lagi.

Gee dapat merasakan kepala kemaluan Pakcik Bidin mengembang dan berdenyut-denyut dalam mulutnya. Dia dapat mendengar Pakcik Bidin mengeluh kesedapan sambil memuji-muji kehandalan Gee menghisap kemaluannya. Kata-kata Pakcik Bidin itu membuatkan Gee lebih bersemangat dan hilang perasaan malu. Apa yang dia rasai ketika itu hanyalah kesedapan dan kenikmatan semata-mata.

Pakcik Bidin kemudian menarik tangan Gee dan menyuruh Gee memegang batang kemaluan dan telurnya yang agak lanjut terbuai-buai dicelah kelangkangnya itu. Oleh kerana perasaan ghairah yang terlalu memuncak pada ketika itu Gee tidak langsung membantah dan hanya menurut apa-apa sahaja kehendak Pakcik Bidin. Lebih kurang 20 minit Pakcik Bidin menyuruh Gee menghisap batang kemaluan lelaki itu sehingga Gee terasa mulutnya kebas.

Pakcik Bidin kemudian menanggalkan pakaian Gee sehingga bogel dan menyuruhnya berbaring di atas katil. Gee tidak membantah. Tuntutan nafsunya membuatkan dia menyerah sepenuhnya dan sangat teruja menanti tindakan seterusnya dari Pakcik Bidin. Walaupun sesekali terdetik perasaan bimbang di hatinya takut kalau-kalau Makcik Leha terjaga, tetapi desakan untuk merasai kenikmatan selanjutnya dari Pakcik Bidin membuatkan dia terus-terusan pasrah.

Apabila berbaring, tanpa disuruh lagi, Gee terus mengangkangkan kakinya dan berharap agar Pakcik Bidin akan segera memasukan batang kemaluannya ke dalam lubang buritnya, kerana saat itu dia memang sudah tidak tahan lagi.

Bagi Pakcik Bidin lain pula ceritanya, dia masih belum puas bermain dengan kemaluan Gee yang tembam dan cantik itu. Pakcik Bidin kembali menjilat kemaluan Gee selama beberapa minit membuatkan Gee bertambah geli.

Pakcik Bidin kemudiannya menghisap dan menyonyot tetek Gee yang sederhana besar itu, tetek yang baru tumbuh. Sekali lagi Gee menempuh pegalaman baru. Kenikmatan yang terasa apabila lidah Pakcik Bidin bermain main pada puting teteknya dirasa hampir sama sedapnya bila buritnya dijilat.

Gee semakin kuat mengerang dan merengek. Mungkin mengetahui Gee sudah tidak dapat bertahan lagi, Pakcik Bidin naik ke atas katil. Dia mengangkat kaki si gadis sehinggakan tubuhnya seperti terlipat dua. Perlahan-lahan, Pakcik Bidin menggeselkan batang kemaluannya pada belahan kemaluan Gee yang sudah tersangat licin itu. Digesel-gesel agak lama hingga Gee merayu-rayu agar Pakcik Bidin memasukkan batang keras itu ke dalam lubangnya yang miang dan gatal-gatal.

Setelah puas, Pakcik Bidin mula menekan kemaluannya memasuki alur kemaluan Gee sedikit demi sedikit. Gee yang menanti saat itu semakin berdebar kencang, kerana sebelum ini dia pernah mendengar cerita dari kawan-kawan, orang perempuan akan merasa sakit apabila pertama kali disetubuhi lelaki.

Namun ternyata Pakcik Bidin yang telah berpengalaman itu sangat arif tentang hal tersebut. Dia menekan kemaluannya masuk sedikit demi sedikit sambil terus bermain-main dengan kemaluan Gee terutama pada bahagian biji kelentit yang sensitif itu.

Justeru itu bagi Gee, dia hanya merasakan sedikit kesakitan sahaja sewaktu pertama kali kemaluan Pakcik Bidin yang besar itu memasuki kemaluanya yang ternyata masih sempit. Rangsangan yang cukup dan berterusan keatas kemaluannya sehingga mengeluarkan cairan kelembapan yang banyak turut dapat membantu mengurangkan kesakitannya.

Gee hanya merasa sedikit kesakitan sahaja, selepas itu, sedar tak sedar batang kemaluan Pakcik Bidin sudah hampir terbenam keseluruhannya di dalam kemaluan gadis muda tersebut. Gee terdengar Pakcik Bidin mengeluh dengan agak kuat sewaktu berjaya memasukan kemaluannya ke dalam kemaluan Gee. Gadis remaja dapat merasakan kemaluan Pakcik Bidin berdenyut kencang seperti terkena kejutan letrik. Kali ini Gee pula yang memberikan isyarat supaya Pakcik Bidin memperlahankan sedikit suaranya. Pakcik Bidin berasa bangga kerana mampu merenggut perawan si gadis.

Gee menggelengkan kepala apabila Pakcik Bidin bertanyakan adakah dia merasa sakit. Pada ketika itu denyutan dari kemaluan Pakcik Bidin membuatkan rasa kesakitan beransur hilang, sebaliknya keghairahan Gee naik memuncak dan berharap supaya Pakcik Bidin segera menghayunkan kemaluannya. Gee menggerakan punggungnya ke atas dan ke bawah.

Pakcik Bidin faham kehendak Gee, Pakcik Bidin mulai menggerakan kemaluannya keluar masuk. Pergerakannya agak perlahan namun teratur dan konsiten. Sambil itu Pakcik Bidin menyuruh Gee mula mengemut-ngemut kemaluannya. Ketika itu Gee mula merasakan kenikmatan yang teramat-amat sangat. Air dari kemaluannya semakin banyak keluar membuatkan pergerakan kemaluan Pakcik Bidin bertambah lancar.

Sesekali Pakcik Bidin akan menarik kemaluannya sehingga kehujung dan menggeselkan kepala kemaluannya pada biji kelentit Gee. Dan kemudian dengan tiba-tiba pula dia menjunamkan kemaluannya ke dalam kemaluan Gee hingga santak ke pangkalnya. Permainanya itu membuatkan Gee makin bertambah nikmat sehingga tak terkata.

Pakcik Bidin juga sangat menikmati persetubuhan itu. Pakcik Bidin memejamkan matanya sambil mulutnya sedikit ternganga sehinggakan air liurnya meleleh di hujung bibirnya. Tubuh Pakcik Bidin akan menggigil-gigil apabila kemaluan Gee mengemut kuat kemaluan Pakcik Bidin.

Gee amat menyukai permainan itu dan seluruh perasaan malunya telah hilang sama sekali. Tanpa silu, dia turut menggerakan punggungnya mengikut rentak permainan Pakcik Bidin. Apabila Pakcik Bidin menyorong kemaluannya masuk, Gee akan menolak punggungnya ke atas, hingga batang kemaluan Pakcik Bidin rapat terbenam dan apabila Pakcik Bidin menarik kemaluannya, Gee akan menngemut sekuat hati.

Oleh kerana kesedapan yang teramat sangat, tanpa malu Gee pula mengambil giliran memeluk dan mengucup mulut Pakcik Bidin sehingga orang tua itu tercungap-cungap di buatnya. Ketika itu Gee dah tak kisah apa-apa lagi, apa yang dia mahukan ialah kepuasan semaksima mungkin.

Semakin lama Pakcik Bidin menghayun kemaluannya membuatkan kenikmatan yang Gee rasai semakin membuak-buak. Sebagai orang yang penuh pengalaman, Pakcik Bidin sangat mengerti kehendak Gee itu. Lalu dia pun melajukan tujahan kemaluannya apabila merasakan kemaluan Gee semakin kuat mengemut-ngemut tanpa dapat dikawal lagi.

Pertama kalinya dalam hidupnya, Gee sedar dia makin menghampiri apa itu yang dikatakan kemuncak segala kemuncak kenikmatan dalam persetubuhan antara lelaki dan perempuan. Walaupun pada mulanya tadi ianya berlaku tanpa kerelaannya, dan lelaki yang hampir memberikan kemuncak itu sudah boleh di gelar datuk dari segi usianya.

Gee menggerakan tubuhnya semakin laju untuk menyaingi pergerakan Pakcik Bidin. Hingga satu ketika dia tidak lagi mampu bertahan, kemuncak yang dia dambakan telah tiba. Gee mengepit pinggang Pakcik Bidin dengan kedua-dua kaki sekuat hati sambil menolak tundunnya supaya kemaluan Pakcik Bidin terbenam sedalam-dalam yang boleh.

Serentak itu Gee merasakan ada cairan yang suam keluar dari dalam kemaluannya dengan disertakan rasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya dan tidak mampu dirungkaikan dengan perkataan. Tanpa disedari untuk mengelakkan suara rintihannya yang agak kuat, dia telah menggigit bahu Pakcik Bidin sehingga berbekas.

Selang beberapa ketika tubuhnya terkapar lesu dalam pelukan Pakcik Bidin. Dia tercungap-cungap cuba menelan air liurnya yang sudah kering akibat rintihan yang berterus-terusan sebentar tadi. Nafasnya turun-naik dengan agak kencang. Menyedari Gee sudahpun mencapai kemuncak, Pakcik Bidin berhenti menghayun dan membiarkan kemaluannya terendam dalam kemaluan si gadis selama beberapa ketika.

“Sedap ke Gee?” Pakcik Bidin berbisik di telinga Gee.

“Haa.. aahh. Sedap...” Gee bersuara tersenyum malu.

Selang beberapa minit,apabila nafas Gee kembali stabil, Pakcik Bidin bangun dari atas tubuh Gee. Dia memusing tubuh Gee sehingga tertiarap. Pakcik Bidin membalikkan tubuh Gee hingga menonggeng di atas lantai pula. Walaupun ketika itu Gee merasa keletihan yang teramat sangat, namun kehendak Pakcik Bidin tetap dituruti.

Gee pun terus menonggeng sambil terkangkang dengan kemaluannya ternganga menunggu tindakan seterusnya dari Pakcik Bidin. Pakcik Bidin memasukkan kembali kemaluannya ke dalam kemaluan Gee. Sambil mencekak pinggang Gee yang ramping itu Pakcik Bidin terus menghenjut dari belakang.

Walaupun sudah hampir satu jam bersetubuh, namun tenaga Pakcik Bidin boleh dikatakan tak luak langsung. Kali ini Pakcik Bidin menghenjut kemaluan Gee dengan penuh semangat. Mulutnya tidak henti-henti mengeluh dan mengerang. Sesekali Gee terdengar Pakcik Bidin berbisik betapa sedapnya pantat Gee.

“Oohhh.. ishh.. tak pernah pakcik rasa pantat seketat pantat kau Gee.”

Mendengar pujian Pakcik Bidin itu Gee pun terus mengemut kemaluan Pakcik Bidin sekuat-kuat hati dengan sisa-sisa tenaga yang masih tinggal. Semakin lama Pakcik Bidin menghenjut kemaluannya membuatkan keghairahan Gee kembali semula. Gee pun menggerakan punggungnya mengikuti rentak henjutan Pakcik Bidin.

Mereka sama-sama mengerang dan mengeluh silih berganti. Memang pada ketika itu kalau isteri atau anak-anak Pakcik Bidin terjaga, sudah pasti mereka dapat mengesan perbuatan dua insan tersebut. Tapi kenikmatan yang sangat mengasyikan itu membuat mereka hampir lupa diri.

Hayunan Pakcik Bidin semakin lama semakin laju sementara kemaluan Gee semakin becak. Hasilnya dalam kesunyian malam itu terdengarlah bunyi plop, plap yang ketara dan sangat mengasyikan. Gee mula merasakan kemaluannya kembali berdenyut-denyut seperti ingin sekali lagi memuntahkan laharnya.

“Geli, sedaplah pelir pakcik.”

Gee mula meracau, kata-kata lucah terpacul keluar dari mulutnya yang mungil. Malah kata-kata tersebut sangat disukai oleh Pakcik Bidin. Pakcik Bidin makin besemangat mendayung dan Gee pula semakin kuat mengemut. Kemaluan Gee semakin kuat berdenyut, seperti mahu pecah rasanya.

Tak sampai seminit selepas itu dia dah tak boleh tahan lagi. Sambil mengerang panjang dia mencapai kemuncak kali kedua pada malam itu. Kali ini ternyata lebih hebat kenikmatannya dari yang pertama tadi.

Serentak itu juga, Pakcik Bidin menghentikan hayunan, sebaliknya dia membenamkan kemaluannya serapat-rapatnya ke dalam kemaluan Gee. Mungkin kerana lubang kemaluannya yang masih sempit itu, Gee dapat merasakan dengan ketara kepala kemaluan Pakcik Bidin kembang kuncup beberapa kali sebelum terasa semburan cecair suam dilepaskan sebanyak beberapa das ke dasar kemaluannya.

Pakcik Bidin megeluh panjang sambil menyebut-nyebut nama Gee. Tubuhnya kejang dan bergetar-getar selama beberapa ketika. Begitu juga keadaanya dengan Gee. Hampir lima minit juga mereka saling berpelukan di atas katil itu walupun terasa tubuh mereka dibasahi peluh.

Kedua insan yang sedang dihentam gelombang nikmat itu hanya berdiam diri, tetapi beberapa kali apabila terasa kepala kemaluan Pakcik Bidin mengembang secara spontan Gee akan mengemutnya membuatkan Pakcik Bidin merengek-rengek kegelian seperti budak keci.

Selepas beberapa ketika Gee mula didatangi perasaan bersalah. Dia mula menyedari bahawa dia kini bukan lagi seorang perawan yang suci. Dirinya telah dinodai, mahkotanya di ragut oleh seorang lelaki tua yang selayaknya di panggil datuk. Perasaan malu dan kesalnya semakin menyelubungi hatinya. Dia menolak tubuh Pakcik Bidin dan mula menangis teresak-esak.

”Gee jangan risau, pakcik akan bertanggungjawab. Gee cantik, pakcik geram dengan Gee. Pakcik membayangkan pantat Gee yang tembam pasti sedap. pantat Gee memang sedap dan Gee pandai kemut.”

Pakcik Bidin berbisik lembut sambil tangannya mengusap-usap tundun kemaluan Gee yang masih lagi basah itu. Melihatkan Gee terdiam. Pakcik Bidin mencium pipi gebu Gee dan membelai mesra. Mendapat layanan sebaik itu membuatka Gee seolah dirinya terawangan di alam khayalan. Pakcik Bidin tersenyum lebar apabila melihat Gee mengangguk setuju sambil mengesat air matanya.

Selang dua malam selepas itu, sekali lagi Pakcik Bidin masuk ke bilik Gee dan mengajaknya melakukan hubungan seks kali kedua. Pada mulanya Gee berkeras menolak untuk mengulanginya, tetapi Pakcik Bidin ternyata begitu bijak memujuk dan menggoda hingga membuatkan Gee tewas dan menyerah jua akhirnya.

Begitulah keadaanya sehingga dua insan itu telah terjerumus jauh ke alam maksiat. Hampir setiap malam mereka mengulanginya dan menikmati kesedapan tiada banding. Pada mulanya menolak tapi sekarang Gee malah menjadi gian dan ketagih. Dengan rela hati Gee setuju untuk disetubuhi oleh Pakcik Bidin.

Gee mengakui Pakcik Bidin memang bijak memainkan peranan dalam memuaskan nafsu mudanya. Setiap kali melakukan hubungan seks dengannya, Gee betul-betul rasa puas dan seronok. Antara percaya dengan tidak panggilan telah berubah, Pakcik Bidin menjadi Abang Bidin dan Pakcik Bidin memanggil sayang kepada Gee.