Kak Ila

Bookmark and Share
Macam ni mulanya. Aku seorang perantau. Aku tinggal kat rumah sewa, dengan kengkawan. Ada tiga orang kat rumah aku. Kira dok bujanglah. Aku kerja di sebuah kedai tayar kereta kat daerah Batu Pahat. Biasalah tak cukup makan punya pasal aku buat keje part time kat sebuah kedai makan kat sini. Tak jauh dari rumah sewa aku. So dipendekan cerita, bini tauke warong tempat aku kerja ni sangatlah lawa, cun, muah... Walau pun dah beranak empat. Baik dari hujung rambut sampai ujung kaki, semuanya aku nak jilat. So aku panggil bini tauke aku ni Kak Ila. Kak Ila ni dia jaga duit. Aku ni kerja buat air. Aku dah lama intai Kak Ila ni. Dalam kepala otak ni dah set nak main dengan dia je. Diam tak diam aku dah bekerja dengan tauke aku ni dekat dua tahun tapi aku still tak dapat main. Nak jadikan cerita mimpi aku menjadi nyata. Pada satu malam, masa tu dah nak balik. Tengah kemas nak balik ni. Rumah tauke aku ni tak jauh dari warong.jalan kaki tak sampai 2 minit. Kak Ila cakap dengan laki dia, yang dia sakit perut nak balik buang air katanya. So dijadikan cerita, tauke aku ni nak ambil anak dia kat rumah orang. Anak dia yang kecik sekali dia letak kat rumah mak dia kat kampung. Kampungnya taklah jauh sangat tapi makan masa 30 minit pergi dan balik. Yang takay aku ni suruh aku hantarkan enjin generator kat rumah dia. So pucuk dicita ulam mendatang. Yang member aku ni, tukang masak dengan mamat tukang order ni name dia Aji dengan Along. Dia orang semua lebih kurang umur aku jugak. Kita orang ni ada misi yang sama, nak rogol bini tauke aku, Kak Ila. Hahaha... So lepas je tauke aku pergi, kita orang pun pergi rumah dia nak hantar generator. Pintu umah dia tak kunci. Kak Ila kat dalam bilik air lagi. So aku masuk dalam sambil bawak benda tu. Tiba-tiba Kak Ila keluar dengan bertuala. Kak Ila terkejut. Aku cakap aku nak letak generator sambil mata aku tengok atas bawah body Kak Ila. Inilah first time dapat tengok dia berkemban. Selama ni tutup sepenuhnya. Isteri solehah katakan. Tiba-tiba ada call telipon rumah dia. Entah siapa call aku tak taulah. Lepas tu Kak Ila cakap laki dia talipon kereta dia rosak kat tengah jalan. Dia suruh aku semua pergi tolong laki dia, yang kita orang ni pergilah naik motor. Sampai tengah jalan aku cakap dengan member aku tertinggal barang kat warong. Yang member aku ni dah paham. Dia orang tau aku patah balik sebab nak jalankan misi. So dia orang pun ikut patah balik. So aku pun sampai balik kat rumah tauke aku. Kita orang letak motor jauh sikit dari rumah dia. Senyap senyap kita orang intai kat tingkap. Kak Ila tengah baring kat bilik dia. Mak oi lawa tu. Stim aku di buatnya. Tidur berkemban tu. Ni mesti dah ready tunggu laki dia balik. Nak main la malam ni. Aku cakap dengan member aku biar aku jalan dulu. Dia orang kata ok sebab diorang masih takut lagi. Iye la takut menjerit bini orang tu. Lepas tu takut masuk penjara kes rogol bini orang. So aku carilah pintu masuk. Aku ikut depan. Pintu kunci. Aku ikut belakang (dapur). YES! Tak kunci. Aku masuk pelan-pelan. Aku masuk bilik Kak Ila. Aku terus je bukak pakaian aku, biar senang nak rogol. Tak payah kelam kabut. Aku pun baring sebelah dia. Dia dah tidurlah. Aku terus je peluk dia.aku bukak ikatan kain batik dia yng tersimpul kat dada dia. Aku tarik pelan-pelan. Baru tarik sampai kat perut dia terjaga. Dalam samar-samar dia ingat aku ni laki dia, sebab aku dengan laki dia ni lebih kurang je sama.tinggi, badan sasa macam laki dia. "Abang bila balik?" tanya Kak Ila. Aku tak jawab. Aku terus je cium mulut dia sambil tangan aku terus memainkan peranan menangalkan kain pada badannya. Kak Ila semakin leka dalam kenikmatan. Aku gigit puting dia. “Aahh...” terdengar rengekan lembut darinya. Aku meramas-ramas teteknya yang taklah besar sangat tu. Adalah lebih kurang saiz 32B branya. Kak Ila merengek lagi. “Aahhh… ah… bang… abang sayang Ila tak?” soal Kak Ila pada aku yang disangka lakinya. Aku diam lagi, sambil terus mendapatkan kembali bibirnya. Tujuan aku supaya dia tak terus menyoal. Kali ni jari aku mula mencari pantatnya. Aku gosok pelan-pelan kelentit Kak Ila. Terangkat bini orang ni dibuatnya. Konek aku dah lama keras. Tanpa membuang masa zas..zis..zus aku benamkan ke dalam puki Kak Ila. “Aarghhhhh... ah… ah…” Kak Ila terus tercungap-cungap nafasnya menahan kesedapan konek aku yang mendayung. "Abang laju bang.... ahhhahhh….” Lepas tu aku tukar posisi. Aku buat dogie style. "Bang kenapa hari ni abang lain, tak pernah buat cara macam ni?" Kak Ila menyoal lagi ketika aku menongengkannya. Tanpa menjawab aku terus je benamkan konek aku dalam puki dia. “Aahhh...” fuh kenikmatan puki yang ku idamkan selama bertahun-tahun akhirnya. Member aku kat luar tadi dah geram tengok aksi aku dengan Kak Ila. “Aarghhhhhhhhhhh...” Kak Ila menjerit tanda klimaks. Selang beberapa saat lepastu aku pulak memancutkan air mani ku ke dalam puki Kak Ila. Kak Ila terbaring puas. Aku mendakap Kak Ila. "Kenapa abang diam tadi?" Kak Ila tanya lagi. Krinngggggg... kringggggg... talipon berbunyi. Kak Ila bangun mendapatkan talipon. Aku yang leka dalam kenikmatan, terlupa pasal laki dia yang aku tinggalkan. Tiba-tiba aku terdengar Kak Ila menjerit dan lampu bilik menyala. Aku lihat Kak Ila di muka pintu bilik berdiri merenung tajam ke arahku. Aku tak daya nak bangun. Kak Ila rapat ke arahku. Pang! Aku dilempang. “BIADAP, ANAK HARAM, KELUAR KAU!” Kak Ila menengking aku. Rupanya laki dia call. Laki dia tanya kenapa aku tak sampai. Yang dia ingat aku laki dia. Lepas tu Kak Ila terduduk menangis teresak-esak. Aku rapat kat dia, aku mintak maaf dengan dia. Dia terus menangis malahan makin kuat. Tanpa membuang masa aku pakai baju terus je keluar. Kak Ila panggil aku. Dia mintak aku tutup mulut. Dia tak nak pekara nie jadi panjang tapi dia harap aku tak mengulanginya lagi. Lepas tu dia suruh aku pergi tengok laki dia yang tersadai kat tengah jalan. Lepas malam tu, aku bagi tau dengan member aku supaya tutup mulut. Dia orang tak kisah tapi aku teruk kena belanja dia orang makan, supaya rahsia tak terbongkar. Pada esok hari aku kerja macam biasa. Kak Ila pun macam biasa. Hahaha... puas aku. Hari berganti hari, Kak Ila akhirnya disahkan mengandung. Aku tak tau anak aku atau anak tauke aku tapi yang pentingnya lepas 9 bulan, dia melahirkan anak dia keluar iras muka aku tu geng.